Instagram

Tumbuh Menjadi Seorang Anak

“Aku berkata kepadamu, sesungguhnya jika kamu tidak bertobat dan menjadi seperti anak kecil ini, kamu tidak akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga.” – [Matius 18:3]

Apa yang Yesus maksud dengan mengatakan kita perlu “berubah dan menjadi seperti anak kecil”? Satu petunjuk yang kita miliki di sini adalah bahwa Yesus menjawab pertanyaan “Siapakah yang terbesar di kerajaan surga?” Dan dia menjawab, “Siapapun yang mengambil posisi rendah dari anak ini adalah yang terbesar di kerajaan surga.”

Dalam buku-buku tentang Yesus dan murid-muridnya (Matius, Markus, Lukas, dan Yohanes), kita menemukan bahwa para murid sering berdebat tentang siapa di antara mereka yang terbesar; mereka tampaknya merupakan kelompok yang kompetitif. Dan mereka memikirkan kebesaran dalam hal kepemimpinan, pengetahuan, kekuasaan, pengaruh, dan hal lainnya.

Jadi, Yesus memberi tahu murid-muridNya bahwa mereka perlu mengubah sikap mereka tentang kebesaran dan menjadi rendah hati seperti anak kecil. Pengikut Yesus harus mati demi ambisi egois mereka dan menyadari bahwa, sama seperti anak kecil bergantung pada orang tua dan pengasuhnya, kita semua bergantung sepenuhnya pada Tuhan untuk semua kebutuhan dan kehidupan kita di masa depan.

Ini pemikiran lain. Seorang pria berusia enam puluhan berkata, “Minggu lalu cucu lelaki saya yang berusia empat tahun mengatakan dia ingin menjadi petugas pemadam kebakaran ketika dia besar nanti. Saya menjawab, ‘Dan ketika saya besar nanti, saya ingin menjadi anak berusia empat tahun.’ Cucu saya menatap saya dengan mata lebar dan bertanya-tanya. ”

Pernahkah Anda melihat dunia Tuhan dengan “mata lebar dan bertanya-tanya” belakangan ini? Itu adalah sesuatu yang saya rindukan ketika saya mendengar seruan untuk berubah dan menjadi seperti anak kecil.

Share! jika renungan ini memberkatimu.